Seru dan Tegang bersama Tim 30 di Asus Incredible Race 2016


Asus Incredible Race
Malam pertama di Zenvolution 2016 ditutup dengan briefing oleh tim Asus perihal Asus Incredible Race yang akan digelar besoknya. Kami dibekali sebuah tas punggung nan imut berisikan T-Shirt, sebotol air mineral, voucher makan siang senilai Rp 150.000,-, voucher air mineral, voucher minuman isotonik, jas hujan, uang jajan senilai Rp. 50.000,-, dan boks berisi satu unit Zenfone 3.

Iya, Zenfone 3.

Asus Incredible Race adalah sebuah perlombaan berisikan sepuluh tantangan yang harus kami selesaikan dalam satu hari. Maka sebagai persiapan, pagi hari itu saya sarapan sebanyak-banyaknya, ditambah makan pisang dua batang (batang?) untuk tambahan kalori, dan minum jus semangka bergelas-gelas. Pagi itu juga, untuk pertama kalinya, saya mandi *lah.

Semua persiapan ekstra ini adalah demi memenangkan Asus Incredible Race. Soalnya hadiahnya memang Incredible beud, tidak tanggung-tanggung hadiahnya uang tunai sejumlah total Rp. 109.000.000,-. Terbilang: Seratus sembilan juta rupiah. Jumlah yang cukup untuk bayar panaik dua gadis bugis yang belum sarjana.

Demi Tim 30!
Seusai mandi, saya langsung mengenakan T-Shirt kebesaran, maksudnya T-Shirt yang dikasih panitia ukurannya kebesaran. Body saya yang mungil ini dikasih T-Shirt berukuran L. Hasilnya, saya jadi kayak rapper nanggung yang belum akil baliq.

Tapi memang dasar jodoh. Pak Arif, teman sekamar saya dapat T-Shirt berukuran M. Kami pun tukaran, meskipun ternyata ukuran M pun masih juga kebesaran.

“Makanya cepat nikah supaya gemuk!”, kata Pak Arif puas mem-bully saya. Saya tertawa lalu terjun dari lantai 3.

Saya tergabung di tim 30. Tim beranggotakan 20 orang dengan varietas usia yang beragam. 50% di antaranya orang-orang Makassar sehingga tim saya kurang Bhinneka Tunggal Ika. Padahal saya berharap bisa satu tim dari blogger-blogger dari seluruh nusantara biar akrab, biar dekat.

Perjalanan menuju titik start di Hotel Inaya pun dimulai. Zenfone 3 sudah di-charge penuh dan perut sudah diisi. Di depan Courtyard Hotel Nusa Dua, Bali, tepat di samping satpam yang sedang bertugas, Saya mengepalkan tinju ke udara lalu berikrar tidak akan makan buah palapa sebelum membawa tim 30 menjuarai Asus Incredible Race!

Pose foto paling standar
Baru saja kami berjalan dari penginapan menuju garis start, hujan turun. Pagi itu di Nusa Dua, langit memang sedang mendung-mendungnya. Alhasil, jadilah jas hujan sebagai #OOTD alias Outfit of The Day pagi itu. Tidak ingin membuang waktu, kami mempercepat langkah menembus gerimis.

Outfit of The Day-nya Asus Incredible Race
Ngomong-ngomong soal jumlah peserta, Asus Incredible Race ini diikuti oleh sebanyak 551 peserta, jumlah inipun tercatat dalam Museum Rekor Indonesia (MuRi) sebagai Permainan dengan Peserta Terbanyak yang dilakukan oleh Perusahaan IT. Masih pagi-pagi udah bikin rekor aja, hebat ya Asus ini.

Tim kami dipimpin oleh Mas Budi, Blogger yang saya lupa asalnya dari mana (maafkan saya, Mas Budi). Setelah dibagikan nomor peserta dan guide Asus Incredible Race, MC memberi aba-aba tanda Asus Incredible Race sudah mulai. Sontak, 551 peserta ini berhambur menuju station pertama masing-masing.

Ketua tim 30 dan anggota tim yang rusuh
Station 1 – Long Exposure
Setelah lebih kurang 15 menit perjalanan, kami sampai ke station pertama. Station tantangan pertama ini bernama Station Long Exposure. Di Station ini, kami ditantang untuk membuat foto Light Painting menggunakan Asus Zenfone 3. Meskipun waktu 15 menit yang diberikan untuk menyelesaikan tantangan cukup banyak, nyatanya kami keteteran. Ini semua karena tim kami masih belum kompak. Mas Budi terlihat kesusahan mengatur kelompok kami yang terdiri dari beragam kategori usia.

Kami lalu membagi tugas, Idham si fotografer andalangue langsung mengambil tripod dan menyetel kamera Pixel Master di Zenfone 3-nya, memilih mode manual, ISO 3200, dan shutter speed selama 32 detik. Anggota kelompok sisanya menulis Zenvolution dengan fitur Screen Flashlight di Zenfone 3 masing-masing. Baru empat kali percobaan, waktu ternyata sudah habis. Meskipun sempat ribut saat mengatur sesama anggota tim, hasil fotonya cukup lumayanlah. Standar tapi tidak terlalu buruk.


Hasil foto Light Painting Tim 30 di Asus Incredible Race. Coba tebak saya yang mana?
Seusai menyelesaikan tantangan, kami dikasih kode QR berisikan lokasi pos selanjutnya. Saya dipercaya sebagai penyecan (((penyecan))) QR code, begitu si-scan, lokasi pun muncul di layar Zenfone 3. Saya dan Mas Budi lalu memimpin perjalanan, mereka tidak tahu saja kalau saya ini buta arah muahahahaha.

Station 2 – Display Station
Kalau Station pertama tadi berada di dalam ruangan gelap, station kedua outdoor tepat di bawah terik matahari. Kami diberikan 20 barcode untuk di-scan oleh masing-masing anggota kelompok. Setiap barcode mengarahkan kami ke sebuah potongan gambar lewat Google Chrome. Totalnya, ada 20 potongan gambar yang harus kami susun menjadi sebuah gambar utuh.

Oleh Mas Budi, saya disuruh untuk mengatur anggota kelompok. Membagi masing-masing satu barcode untuk 1 orang peserta. 10 barcode pertama, lancar. Sayangnya, karena kurang sabar, makin lama masing-masing anggota kelompok langsung maju untuk meng-scan sendiri tanpa instruksi. Akibatnya, saya kehilangan jejak barcode mana yang sudah di-scan, mana yang belum.

Semua Zenfone 3 pun dikumpulkan ke atas meja. Jangan ditanya potongan gambarnya lengkap atau tidak, karena ketidaktertiban kelompok kami sendiri, ada beberapa gambar yang sama – artinya mereka meng-scan barcode yang sama, artinya pula ada barcode yang tidak di-scan.

But the show must go on.

Kami langsung menyusun puzzle dengan potongan gambar yang kami punya. Layar terang Zenfone 3 ternyata masih mampu memperlihatkan gambar dengan jelas meskipun kami berada di bawah terik matahari Nusa Dua yang semakin meninggi. Hambatannya malah datang dari layar Zenfone kepunyaan masing-masing anggota tim yang terkunci dan dipasangi pin.

Huft.

Alhasil, tim kami tidak berhasil menyelesaikan tantangan ini. Tekanan pun meninggi, ini semua karena masing-masing anggota tim bergerak sendiri-sendiri mengabaikan instruksi dari ketua tim. Mas Budi mencoba untuk tetap tenang menyikapi tense interkelompok yang sepertinya memuncak di Station kedua ini. Pokoknya, suasanya sudah betulan kayak reality show yang biasa ada di tipi-tipi. Satu dua tim lain yang kebetulan lewat pasti menoleh karena ruwetnya tim kami.

Setelah perdebatan yang cukup tegang, akhirnya kami sampai pada satu keputusan: Seluruh anggota tim wajib mengikuti instruksi dari Mas Budi ketua tim seperti seharusnya anggota kelompok yang baik, dan saya dipromosikan jadi asisten Mas Budi.

Mereka masih belum tahu juga kalau saya buta arah.

Merumput karena kelelahan padahal baru 2 Station
Station 3 – Sonic Master
Kami kembali ke ruang ber-AC yeah! Pos Sonic Master ini berada di salah satu ballroom hotel. Oh, tidak ada yang lebih menyegarkan daripada dinginnya udara dari Air Conditioner setelah perjalanan panjang dari station 2 yang makin panas dalam banyak pengertian.

Ditambah lagi, penjaga station Sonic Master ini juga adem banget. Double adem.

Di station 3 ini, penjaga station akan memutarkan satu demi satu lagu, dan kami harus menebak judulnya. Untung saja, suara dari speakernya jernih. Ini berkat teknologi audio Sonic Master yang memungkinkan produk Asus menghasilkan suara yang jernih high resolution.

Musik pun dimaikan satu-satu. Awalnya, kami berhasil menebak beberapa lagu awal dengan mantap. Makin lama, ternyata lagunya makin susah. Ada beberapa lagu yang sebenarnya familiar tapi kami tidak tahu apa judulnya, ada juga jawaban kami yang salah karena menjawab In My Mind harusnya On My Mind, itu loh lagunya Ellie Goulding.

Karena tantangan tebak lagu ini semuanya adalah lagu-lagu mainstream dan hitz, anggota tim kami yang sudah berumur sukses jadi anggota hore-hore. Iya kali om-om kumisan beranak usia SMA tau lagu Major Lazer? Akhirnya, para generasi mudalah yang menjadi ujung tombak di station ini. Sayangnya, kami hanya berhasil menebak 13 dari total 20 lagu. Payah banget. Coba musiknya dangdut atau qasidah, pasti tim kami juara!

Sebelum pamit ke pos selanjutnya, sepik pun dimulai dengan mengajak penjaga station selfie dulu pake Zenfone 3 tak lupa meminta Instagramnya. Hihi dasar cowok.

Modus banget :))
Station 4 – EIS
Kami kembali ke ruang terbuka. Matahari makin terik, entah itu hujan tadi pagi sudah ke mana. Etapi ada yang beda sekarang, kami dikasih alat transportasi berupa mobil pariwisata tanpa jendela. Kenapa tanpa jendela? Kalau tanpa mesin, namanya dokar.

Ba dum tss.

Tantangan di station ini adalah, mobil akan mengelilingi komplek Resor Nusa Dua, dan di sepanjang perjalanan itu, kami harus merekam video pakai Zenfone 3. Nanti setelah kembali lagi ke station 4, kami akan ditanya perihal yang kami lewati.

Kami pun langsung membagi tugas, Idham duduk di depan dan merekam dari bangku depan mobil. Kami yang duduk di belakang merekam perjalanan sesuai posisi duduk. Yang duduk di sebelah kanan merekam sisi kanan jalan, yang kiri merekam sebelah kiri jalan.


Makin sempit makin akrab
Teknologi Electronic Image Stabilizer (EIS) di Zenfone 3 memungkinkan rekaman video kami minim guncangan. EIS ini memang dirancang untuk mengurangi efek guncangan saat merekam video. Meskipun sepanjang perjalanan, mobil berguncang cukup aduhai, video berdurasi lebih dari 10 menit yang kami rekam masih layak tonton.

Jadi yang keyakinannya ke pacar masih sering berguncang, coba deh pacarnya dipasangi EIS.

Selain minim guncangan, kualitas videonya juga cukup bagus untuk kategori phone camera. Begitu kembali ke station 4, kami diberikan 10 pertanyaan seputar hal-hal yang kami lihat di perjalanan seperti apa nama gedung ini, apa nama hotel ini, dan berapa logo Asus Incredible Race yang terpampang sepanjang perjalanan. Kami boleh menonton video yang sudah kami rekam tadi sebagai contekan. Saat melihat hasil video yang saya rekam tadi, ini kok sepanjang perjalanan yang keliatan muka saya semua ya? *lah ternyata pake kamera depan.

Station 5 – Ayo Kita Menari  4K!
Ini adalah pos yang menurut saya paling menantang, bagaimana tidak – tubuh kami yang sudah tidak muda lagi ini, yang sendi-sendinya sudah mengeras dipaksa harus menari Bali. Tarian dipimpin oleh 2 orang instruktur. Mula-mula, kami diajari gerakannya dulu tanpa musik. Setelah itu, barulah kami menari dengan musik. Satu orang bertugas untuk merekam dengan resolusi 4K. Idham lagi-lagi lincah mengambil tripod, saya mulai curiga sebenarnya dia bukan inisiatif, tapi cuma cari alasan supaya tidak usah ikut menari.

Detik-detik menjelang encok
Meskipun sebenarnya saya merasa ada bakat terpendam sebagai penari latar, ternyata gerakan yang diperagakan oleh instruktur terlalu susah meskipun kelihatannya kemayu. Saking susahnya, urat-urat saya kayaknya pada keluar semua dan sendi-sendi bergeser dari tempatnya semula. Ini semua gara-gara gerakan jarang diasah, terakhir kali bergerak seperti ini kayaknya waktu Senam Kesegaran Jasmani di masa sekolah.

Kehabisan Waktu
Sayang sekali, kami banyak membuang waktu pada saat jam makan siang. Ini semua gara-gara restoran yang kami pilih pelayannya sangat-sangat lama sekali. Saking lamanya, mungkin bisa selesai mengerjakan dua bab skripsi. Padahal kami sudah diingatkan sama Mas Budi untuk kembali berkumpul jam 1 siang, nyatanya, jam 1 siang belum ada tanda-tanda pesanan kami diantarkan padahal kami sudah memesan setengah jam yang lalu. Tambah stress-lah Mas Budi.

Sudah hampir kehilangan kesadaran di restoran

Saya bahkan sudah sempat ketiduran waktu menunggu pesanan, waktu bangun, baru appetizernya yang datang. Sudah setengah dua, makanan utama belum juga menampakkan diri. Mau pindah juga sudah tanggung, appetizernya sudah dimakan. Ini baru namanya nunggu segan, pindah tak mau.

Finish
Memasuki jam 3 sore, kami langsung diarahkan panitia ke garis Finish. Bersama seluruh anggota tim 30 yang semakin station semakin kompak, kami menembus garis finish lalu maju satu-satu maju untuk dikalungkan medali finisher. Alhamdulillah, games yang begitu menantang fisik ini bisa kami selesaikan.

Finish Incredible Race dengan fisik lelah dan kulit melegam elegan
Kekuatan Baterai Zenfone 3
Begitulah rangkaian Asus Incredible Race yang menantang fisik dan kemelekteknologian seluruh peserta. Lewat Incredible Race ini, kami betul-betul ditantang untuk memanfaatkan Zenfone 3 di berbagai kondisi. Seusai menjajal seluruh fitur Zenfone 3, ternyata baterai Zenfone 3 masih bersisa banyak. Kesimpulan saya, Zenfone 3 adalah smartphone yang worth your money banget.

Really Incredible Race
Menjadi peserta Asus Incredible Race yang pertama ini menjadi pengalaman yang tidak terlupakan bagi kami semua, blogger, awak media, dan dealer Asus. Asus Incredible Race, meskipun mengusung tema perlombaan justru mempererat ikatan antara seluruh peserta yang jumlahnya ratusan, yah meskipun tidak mungkin kenal semuanya sih. Siapapun juaranya, tidak ada rasa iri dan dengki, tapi tunggu saja di Inredible Race selanjutnya. Tim saya pasti akan menang! Makanya Asus harus undang saya lagi! Email saya masih punya kan, mas dan mba Asus?! *todong*

Kembali ke hotel
Begitu sampai hotel, saya langsung buka baju dan nyemplung ke kolam renang. Rasanya segar sekali, ditambah banyak bule berbikini dan bapak-bapak berbulu dada yang menambah sejuk pemandangan. Rasa lelah langsung hilang. Selesai berenang, saya kembali ke kamar lalu showeran air panas, sumpah berasa horang kaya banget, padahal kalau di rumah mandinya pake gayung dan ember plastik.

5 comments

  1. ya ampun Tyar ternyata kamu tuh narsis juga ya orangnya ya hehe, makin jadi deh karena udah dibekelin Zenfone 3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tyar ketemu Mbak Ev ini di event ini kan? Blogger2 keren pada ke sana dih ... tawwa ... selamat yah sudah ikutan event keren ini .... meski ndak menang ndak apa2 lah ya ... hidup selama di sana kayak horang kayah :D

      Delete
    2. Iya, Kak Niar ketemua ka' haha sama Mba Ev. Sempat ngobrol juga walaupun cuma sebentar.

      Delete
  2. Astagah Tyar ... itumi ndak menang ko karena mikir hadiahnya bisa bayar panaik dua gadis Bugis yang belum sarjana. Belum nikah sudah mikir poligami? ckckck coba mikirnya bisa naik haji ... naah, barangkali nasibmu lebih beruntung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha namanya juga target toh, kak. Kalau ndak bisa 2, 1 pa palek. Tapi kalau bisa dua yaaa... Hmmm *dikandatto'

      Delete